16 Jan 2012

Terunaku Diragut

Ketika aku hendak ke bandar untuk melapor diri bekerja di sebuah syarikat swasta, mak saudaraku di kampung telah memberikan aku alamat dan no. telefon rumah anaknya yang tinggal di bandar Katanya jika aku tiada tempat untuk menginap, pergi berjumpa anaknya, mana tahu kalau dia boleh menolong mendapatkan tempat tinggal untuk aku menyewa.

Sebaik menjejakkan kaki di Bandar, aku yang sememangnya jarang keluar bersiar-siar di bandar kerana kedudukan kampungku yang agak jauh membuatkan aku leka berlegar-legar dari satu kedai ke satu kedai melihat barang-barang yang dipamirkan. Aku yang semakin ghairah merayau tidak menyedari hari semakin senja, sedar-sedar jam telahpun menunjukkan pukul lapan malam. Dalam keadaan aku mengelabah memikirkan tempat untuk tidur malam itu, tiba-tiba aku teringatkan no. telefon sepupuku lantas aku bergegas mencari pondok telefon.

Dihujung ganggang aku terdengar suara perempuan yang menjawap dan bertanya siapa aku. Aku lantas menerangkan siapa aku dan tujuan menelefonnya. Beliau memberitahu ibunya telah memaklumkan mengenai kedatanganku ke bandar dan menyuruhku menunggunya di Perhentian Bas di mana dia akan datang mengambilku. Selepas menunggu seketika sebuah kereta Iswara Aeroback tiba dan berhenti berhampiran aku yang sedang berdiri di tepi jalan lantas dia mempelawa aku masuk dan terus meluncur pergi.

Sebenarnya aku tidak begitu rapat dengan sepupuku, Norashida maklumlah dia gadis dan pangkat kakak kepadaku. Melihat aku membisu sepanjang perjalanan, Kak Shida terus memulakan perbualan dan mempelawa aku pergi makan bersamanya di Medan Selera kerana dia juga belum makan malam lagi. Selepas makan kami terus balik kerumahnya. Aku mengucapkan terima kasih kepada Kak Shida kerana beliau sudi menumpangkan aku untuk bermalam dirumahnya.

Ketika sampai di rumahnya dan mempelawa aku masuk, aku lihat ada dua orang wanita yang hampir sebaya dengan Kak Shida sedang menonton tv di ruang tamu. Seketika kemudian sepupuku memanggilku lantas dia memper-kenalkan aku kepada teman-temannya, Nita dan Emma yang sama-sama menyewa rumah tersebut. Aku yang malu-malu terus menuruti Kak Shidah ke tingkat atas rumah sewanya dan membawa aku ke sebuah bilik yang aku kira kepunyaannya sambil memberitahu yang aku boleh tidur di situ. Katanya besok beliau akan cuba mencarikan rumah atau bilik untuk tempat tinggal aku.

Kerana hari telah lewat dan aku perlu melaporkan diri untuk bekerja keesokan harinya, aku terus memohon untuk masuk dan sepupuku kemudian beredar menyertai teman-temannya. Aku yang kepenatan akibat perjalanan dan merayau-rayau di bandar terus merebahkan diri di atas tilam seketika untuk menghilangkan lenguh-lenguh sendi dan tanpa disedari terus terlelap. Sedang aku nyenyak terlena, aku terasa ada sesuatu yang bergerak-gerak diseluruh tubuhku. Aku yang terlalu mengantuk hanya membuka sedikit kelopak mata dan dalam samar-samar aku terlihat dihadapanku seseorang sedang mengulit dan mengusap-usap senjata pusaka milikku sehingga aku tidak mampu berbuat apa-apa disebabkan nafsu syahwatku telah  terlebih dahulu memuncak dan tak mampu aku menahannya.

Sedang kepalaku cuba memikirkan apa yang sedang berlaku aku terasa alat kelaminku dimasukkan ke dalam sesuatu yang terasa panas dan lembab perlahan-lahan berulangkali. Aku mula berpeluh dan dadaku berombak menahan dengusan ketika cotar ajaibku dikulum dan dijilat oleh Nita sehingga pangkal. Sesekali aku terasa dua biji guli yang tergantung itu juga turut dikulumnya.

Aku tidak menyedari ketika aku asyik melayan ghairah rangsangan dari Nita, sepupuku Shidah dan Emma yang telah hanyut dalam gelodak nafsu yang semakin bergelodak dengan tiada seurat benang di tubuh mereka sedang memerhati dan merancang strategi dan tindakan selanjutnya. Perlahan-lahan Nita mengucup bibirku sambil merapatkan tubuhnya keatas badanku dengan jemarinya mengusap rambutku Diluar kawalan tanganku terus memeluk tubuh Nita sambil bibirku mencium bibir dan lehernya hingga sesekali terdengar rengekan halus dari Nita. 

Aku yang belum ada pengalaman dalam bab-bab macam ni tidak perlu bersusah-susah kerana Nita lebih arif dan tahu apa yang perlu dilakukan Setelah berbisik sesuatu ditelingaku Nita bingkas duduk di atas dadaku lantas mengacukan padang ragut miliknya yang subur dengan rumput yang dipotong kemas sambil jarinya mengusap-usap lurah berbibir yang kian lembab dan berair kearah mukaku meminta aku menjilatnya. Ketika itu aku terasa sekeliling cotarku dijilat dan diusap oleh orang lain. Aku yang semakin ghairah terus mendekatkan mulutku dengan lidah yang terjulur ke lurah sempit yang terbentang di hadapan mata. Aku terus menjilat dan mencium disekeliling lurah yang baru pertama kali aku lihat secara dekat sambil jariku yang semakin nakal mengentil-gentil biji permata yang semakin menjulur.

Semasa di kampung aku hanya pernah melihat beberapa kali sahaja padang ragut yang menjadi impian setiap lelaki untuk diteroka dan diusahakan mengikut kemampuan. Itupun ketika aku bersama-sama teman sekampung mengintai guru-guru pelatih yang menyewa dikampungku.

Melihat aku mula menunjukkan tindak balas, Emma terus bangun dan kemudian duduk diatasku sambil aku terasa cotarku yang mengeras dipegang dan digesel-geselkan ke lurah yang terasa mula lembab dan berair. Sedar-sedar aku terasa yang adik kecil milikku telah terbenam dalam lurah. Nita yang semakin asyik terus mengelekkan pinggulnya sedang aku terus berpeluh menahan agar tidak lemas di lautan Mungkin kerana tiada pengalaman atau terkejut dengan apa yang berlaku, aku tidak dapat meneruskan tindakan untuk membajak  semahunya padang ragut milik Nita kerana aku juga perlu memastikan agar adik kecilku tidak lemas dan tengelam dalam lembah beralur yang kian membanjir. Sambil tangan aku ligat mengentil punting susu milik Nita, aku juga tidak melepaskan peluang untuk mengusap dan mengulit padang ragut yang licin tak berumput dan lembab milik Shida yang aku lihat dari tadi begitu ghairah menyonyot-nyonyot busut jantan yang menegang di atas dua anak bukit milik Emma sedang Emma terus menganas di atas tubuhku sambil mengelekkan punggungnya hingga aku terasa cotar miliku hampir tercabut. Tiba-tiba aku mengejangkan tubuhku dan kemudian adik kecilku yang telah kelemasan dalam lurah gelap dan berair milik Emma terus memuntahkan air nikmat ke dalam lubuk yang sedia menanti hingga aku terasa tidak berdaya untuk bergerak.

Emma yang menyedari aku telah sampai kekemuncak terus bangun dan mengeselkan mukanya sambil menjilat-jilat bahagian kepala alat sulitku yang berlendir dan kemudian dituruti oleh Shida dan Nita. Aku yang keletihan tidak mampu melawan atau berkata sesuatu sedang mereka bertiga masih tidak kelihatan akan berhenti dari terus mengomol tubuhku.

Setelah beberapa ketika nafsu syahwatku mula timbul kembali dan ianya tidak dapat aku halang. Shidah, Emma dan Nita terus menjalankan peranan masing-masing hingga tidak ada ruang atau bahagian di tubuhku yang belum mereka sentuh. Mereka seolah-olah sedang menjamah hidangan yang paling lazat pada malam itu dan tidak mahu berhenti. Aku hanya mampu menanti dan berserah terhadap segala apa yang bakal berlaku malam itu.

1 comment:

Note: only a member of this blog may post a comment.